42. PERMAINAN DAN SENI

13 12 2009

42. PERMAINAN DAN SENI

HILANGNYA HAKIKAT ANTARA SIKAP BERLEBIHAN DAN MEMPERMUDAH

Barangkali pembahasan yang paling rumit dan paling sulit berkaitan dengan masyarakat Islam adalah masalah permainan dan seni. Hal itu karena kebanyakan manusia dalam hal ini terjerumus pada permasalahan antara berlebihan dan mempermudah, mengingat karena masalah permainan dan seni ini lebih berkaitan dengan perasaan hati nurani daripada akal dan pemikiran. Dan selama terjadi demikian itu permasalahannya, maka akan lebih banyak kemungkinan untuk munculnya sikap berlebihan di satu sisi dan mempermudah di sisi yang lain.

Ada sebagian yang memahami bahwa masyarakat Islam itu adalah masyarakat ibadah dan taat, masyarakat yang serius dan disibukkan oleh amal, maka tidak ada kesempatan di dalamnya untuk bermain-main, bersenda gurau atau menyanyi dan bermain musik. Tidak diperbolehkan lagi bagi bibir ini untuk tersenyum, bagi mulut untuk tertawa dan bagi hati untuk bergembira, tidak pula bagi kebahagiaan untuk berseri di wajah manusia.

Barangkali pemahaman seperti ini didukung oleh perilaku sebagian aktivis dakwah, yaitu mereka yang wajahnya selalu cemberut, pelipisnya nampak bergaris, gigi taringnya kelihatan, seakan ia manusia yang berputus asa, gagal atau bahkan gangguan jiwa. Dan perilaku yang aneh ini mereka pahami seakan merupakan ajaran Islam. Maksudnya, mereka telah mengatasnamakan semua perilaku ini sebagai tuntutan ajaran Islam. Padahal agama tidak punya dosa apa-apa, kecuali kesalahfahaman mereka saja yang telah mengambil hanya sebagian nash, tidak berusaha untuk mengambil atau membandingkan dengan nash yang lainya.

Bisa jadi dalam masalah-masalah tertentu boleh saja bagi mereka untuk bersikap keras terhadap diri mereka jika memang mereka puas dengan hal itu, akan tetapi yang berbahaya di sini adalah jika mereka memukul rata kekerasaan itu kepada seluruh masyarakat dan memaksakan pendapatnya. Sehingga menimbulkan fitnah dan membuat masalah dalam kehidupan manusia seluruhnya.

Kebalikan dari mereka itu adalah orang-orang yang melepaskan segala ikatan etika, norma untuk memperturutkan keinginan hawa nafsunya. Sehingga jadilah seluruh kehidupannya untuk bermain-main, dan mereka menghilangkan itu batas-batas yang boleh dan yang tidak boleh, antara yang harus dilakukan dan yang tertolak, dan antara yang halal dengan yang haram.

Maka kita lihat mereka itu mengajak pada kerusakan akhlaq dan mempromosikan kebebasan serta menyebarkan hal-hal yang keji, baik yang zhahir maupun yang bathin, dengan mengatasnamakan seni, atau sarana hiburan. Mereka lupa bahwa yang dinilai itu adalah esensi dan isinya, bukan nama dan simbolnya, dan segala sesuatu itu dilihat maksud dan motivasinya.

Oleh karena itu harus ada pandangan yang adil terhadap pembahasan ini. Jauh dari kekerasan sikap sebagian manusia dan sikap mempermudah sebagian yang lainya. Yakni pandangan yang sesuai dengan nash-nash yang benar-benar shahih, yang dalilnya (maknanya) jelas dan di bawah naungan maqasid syari’ah (maksud syari’ah) dan kaidah-kaidah fiqih yang juga sudah ditetapkan.

Di sini saya tidak bisa merinci karena saya sudah menulis tentang tema ini dalam berbagai kitab yang saya susun, khususnya di dalam kitab “AI Halal Wal Haram Fil-Islam” dan kitab “Fatawa Mu’aashirah,” juz pertama dan kedua, lebih khusus lagi juz dua.

AL QUR’AN MEMAPARKAN DUA UNSUR, MANFAAT DAN KEINDAHAN DALAM KEHIDUPAN

Apabila jiwa seni itu adalah bagaimana merasakan adanya keindahan dan menghayatinya, maka itulah yang diingatkan oleh Al Qur’an untuk diperhatikan, dan Al Qur’an telah menegaskan dalam banyak ayatnya.

Al Qur’an mengingatkan kita dengan tegas akan pentingnya unsur keindahan dan kecantikan yang telah Allah ciptakan pada setiap makhluq-Nya, selain unsur manfaat atau faedah yang juga ada padanya.

Demikian juga Allah telah memberikan kemampuannya kepada manusia untuk bisa merasakan keindahan dan hiasan sekaligus manfaat dari sesuatu.

Allah SWT berfirman menjelaskan karunia-Nya yaitu tentang penciptaan binatang ternak,

“Dan Dia telah menciptakan binatang ternak untuk kamu, padanya ada (bulu) yang menghangatkan dan berbagai manfaat, dan sebagiannya kamu makan.” (An-Nahl: 5)

Ayat tersebut menjelaskan tentang hikmah dan manfaat binatang. Kemudian pada ayat berikutnya Allah SWT berfirman:

“Dan kamu memperoleh pandangan yang indah padanya, ketika kamu membawanya kembali ke kandang dan ketika kamu melepaskan ke tempat penggembalaan.” (An-Nahl: 6).

Ayat ini mengingatkan sisi keindahan yang mengingatkan kita akan keindahan Rabbani yang belum pernah disentuh oleh tangan pelukis seni yang dia hanya seorang makhluq, tetapi justru digambar langsung oleh Tangan Sang Pencipta, yakni Allah SWT.

Di dalam surat yang sama Allah berfirman,

“Dan (Dia telah menciptakan) kuda, bagal, dan keledai agar kamu menungganginya dan (menjadikannya) perhiasan.” (An-Nahl:8).

Menungganginya dapat menghasilkan manfaat, adapun hiasan itu merupakan kenikmatan tersendiri berupa keindahan yang bernilai seni yang dengannya siapa pun orangnya akan menyukainya.

Pada surat yang sama, Allah SWT juga menjelaskan tentang nikmat-Nya berupa lautan yang ditundukkan untuk manusia. Firman-Nya,

“Dan Dia-lah, Allah yang menundukkan lautan (untakmu), agar kamu dapat memakan dari padanya daging yang segar (ikan), dan kamu mengeluarkan dari lautan itu perhiasaan yang kamu pakai …” (An-Nahl: 14).

Di dalam ayat ini Allah tidak hanya menjelaskan faedah lautan dari unsur materi saja yaitu ikan yang bisa dimakan dan dimanfaatkan oleh tubuh, tetapi juga disertai hiasan yang dipakai sebagai perhiasan sehingga bisa dinikmati oleh mata dan dirasakan oleh hati.

Taujih Qur’ani seperti ini juga disebutkan berulang kali dalam Al Qur’an di berbagai lapangan kehidupan, seperti tumbuh-tumbuhan, tanaman, kurma, anggur, zaitun, delima dan yang lainnya, Allah SWT berfirman di dalam surat Al An’am:

“Dan Dia-lah yang menjadikan kebun-kebun yang berjunjung dan yang tidak, berjunjung, pohon kurma, tanam-tanaman yang bermacam-macam buahnya, zaitun dan delima yang serupa (bentuk dan warnanya), tetapi tidak sama (rasannya) Makanlah dari buahnya (yang bermacam-macam itu) bila dia berbuah, dan tunaikanlah haknya di hari memetik hasilnya (dengan dikeluarkan zakatnnya); dan janganlah kamu berlebih-lebihan. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang berlebihan.” (Al An’am: 141)

Di dalam ayat lain pada surat yang sama Allah berfirman setelah menjelaskan tanam-tanaman, kebun kurma dan anggur sebagai berikut:

“Perhatikanlah buahnya di waktu pohonnya berbuah, dan (perhatikan pulalah) kematangannya. Sesungguhnya pada yang demikian itu ada tanda-tanda (kekuasaan Allah) bagi orang-orang yang beriman.” (An-An’am 99)

Sebagaimana jasad kita membutuhkan makan buah-buahan pada saat berbuah, demikian juga jiwa kita membutuhkan hiburan yaitu dengan melihat buah itu apabila saatnya berbuah dan matang. Dengan demikian maka manusia harus menghindari dari harapannya yang berlebihan yaitu kepentingan perut. Allah SWT juga berfirman:

“Hai anak Adam, pakailah pakaianmu yang indah di setiap (memasuki) masjid, makan dan minumlah, dan janganlah berlebih-lebihan. Sesungguhrya Allah tidak menyukai orang-orang yang berlebihan. Katakanlah, “Siapakah yang mengharamkan perhiasan dari Allah yang telah dikeluarkan-Nya untuk hamba-hamba-Nya dan (siapa pulakah yang mengharamkan) rezki yang baik..?” (Al A’raf: 31-32)

Hiasan itu merupakan kebutuhan jiwa kita sedangkan makan dan minum itu adalah kebutuhan jasad kita. Keduanya sama-sama diperlukan.

Demikian juga kita dapatkan istifham inkari (pertanyaan dalam bentuk pengingkaran) pada ayat yang kedua di atas yang ditujukan pada dua sasaran, yaitu sikap mengharamkan “Hiasan Allah” yang telah dikeluarkan-Nya untuk hamba-hamba-Nya dan mengharamkan “Ath-Thayyibaat” (yang baik-baik) dari rezki.

“Zinatullah” (hiasan Allah) menggambarkan tentang keindahan yang telah Allah persiapkan untuk hamba-hamba-Nya, selain unsur manfaat yang tergambar dalam ungkapan “Ath-Thayyibaat min ar-Rizqi.” Coba renungkanlah penyandaran ini yaitu penyandaran kata “Ziinah” kepada “lafadz Allah,” ini membuktikan kemuliaan zinah (hiasan) dan mengingatkan kita akan urgensinya.

Dalam dua ayat berikut ini Allah SWT berfirman, menjelaskan tentang fungsi pakaian sebagai berikut:

“Hai anak Adam, sesungguhnya Kami telah menurunkan kepadamu pakaian untuk menutupi auratmu dan pakaian indah untuh perhiasaan. Dan pakaian taqwa itulah yang paling baik . .” (Al A’raf: 26)

Dalam ayat ini Allah SWT menjelaskan tentang fungsi pakaian dalam tiga unsur, yaitu menutupi ‘aurat yang diungkapkan dalam, “Yuwwarii sau’aatikum,” kemudian berfungsi sebagai keindahan dan hiasan, yaitu sebagai upaya pemeliharaan dari panas dan dingin, dan pakaian taqwa yang diungkapkan dengan, “Wa libaasut-taqwaa.”

ORANG YANG BERIMAN ITU MEMILIKI RASA KEINDAHAN TERHADAP ALAM DAN KEHIDUPAN
<< Kembali ke Daftar Isi >>

Sesungguhnya orang yang berkeliling di taman Al Qur’an akan bisa melihat dengan jelas bahwa sesungguhnya Al Qur’an itu ingin menanamkan di dalam fikiran setiap mukmin dan di dalam hatinya rasa keindahan yang terbentang di seluruh penjuru dunia, baik dari atas, dari bawah maupun dari sekelilingnya. Baik di langit, di bumi, pada tumbuh-tumbuhan, hewan dan pada manusia itu sendiri.

Di dalam melihat keindahan langit ia bisa membaca firman Allah SWT:

“Maka apakah mereka tidak melihat akan langit yang ada di atas mereka, bagaimana Kami meninggikan dan menghiasinya, dan langit itu tidak mempunyai retak-retak sedikit pun.” (Qaaf: 6)

“Dan sesungguhnya Kami telah menciptakan gugusan bintang-bintang (di langit) dan kami telah menghiasi itu bagi orang-orang yang memandangnya.” (Al Hijr: 16)

Dan di dalam melihat keindahan bumi dan tumbuh-tumbuhannya ia bisa membaca firman Allah SWT:

“Dan Kami hamparkan bumi itu dan Kami tumbuhkan padanya segala macam tanaman yang indah dipandang mata.” (Qaaf: 7)

“Dan yang menurunkan air untukmu dari langit, lalu Kami tumbuhkan dengan air itu kebun-kebun yang berpemandangan indah..” (Al Naml: 60)

Dalam melihat keindahan hewan ia bisa membaca firman Allah SWT:

“Dan kamu memperoleh pandangan yang indah padanya, ketika kamu membawanya kembali ke kandang, dan ketika kamu melepaskannya ke tempat penggembalaan.” (An-Nahl: 6)

Dan dalam melihat keindahan manusia ia bisa membaca firman Allah SWT,

“Dia-lah (Allah) yang memberi rupa kamu dengan sebaik-baik rupa.” (At-Taghaabun: 3)

“Yang telah menciptakan kamu lalu menyempurnakan kejadianmu dan menjadikan (susunan tubuh)-mu seimbang, dalam bentuk apa saja yang Dia kehendaki, Dia menyusun tubuhmu.” (Al Infithar: 7-8)

Sesungguhnya seorang mukmin itu melihat bahwa tangan Allah-lah yang menciptakan segala sesuatu yang dia lihat di alam yang indah ini. Dia melihat pula keindahan Allah di dalam keindahan makhluq-Nya, dia melihat di dalamnya, “Perbuatan Allah yang membuat dengan kokoh tiap-tiap sesuatu.” (An-Naml: 88) Yaitu Dia, “Yang memperbagus segala sesuatu yang Dia ciptakan.” (As-Sajadah: 7)

Dengan demikian maka seorang mukmin harus senang melihat keindahan yang ada di alam semesta ini, karena itu sebagai refleksi dari keindahan Allah SWT.

Seorang mukmin juga mencintai keindahan, karena “Al Jamil” merupakan salah satu asma Allah SWT dan sifatnya-Nya yang mulia. Seorang mukmin juga mencintai keindahan, karena Rabbnya mencintai yang indah, Allah itu indah dan mencintai yang indah.


SESUNGGUHNYA ALLAH ITU INDAH DAN MENCINTAI KElNDAHAN

Inilah yang diajarkan oleh Nabi SAW kepada sahabatnya. Mungkin ada sebagian manusia yang mengira bahwa mencintai keindahan itu bisa mengurangi keimanan atau memasukkan seseorang ke lingkup kelalaian dan kesombongan yang dibenci oleh Allah dan oleh manusia.

Ibnu Mas’ud meriwayatkan bahwa Rasulullah SAW bersabda, “Tidak akan masuk surga orang yang di dalam hatinya ada sebiji sawi dari kesombongan,” ada seorang yang bertanya, “Sesungguhnya jika ada seseorang yang senang memakai baju baik dan sandal baik (apakah itu termasuk kesombongan?), Nabi SAW bersabda, “Sesungguhnya Allah itu indah, mencintai keindahan, kesombongan adalah menolak kebenaran dan membenci manusia” (HR. Muslim)

AL QUR’AN MUJIZAT YANG lNDAH

Al Qur’an Al Karim merupakan mu’jizat Rasul yang agung termasuk mu’jizat yang indah selain juga mu’jizat yang logis. Ia telah membuat bangsa Arab tidak mampu berkutik, yaitu dengan keindahan bayannya, kerapian susunan dan uslubnya, dan keunikan suaranya apabila dibaca, sehingga sebagian mereka menamakannya “Sihir.”

Para ulama balaghah dan para sastrawan bangsa Arab sejak masa Abdul Qahir sampai Ar-Raf”i dan Sayyid Quthb dan selain mereka pada zaman kita ini telah menjelaskan sisi I’jaz bayani (kejelasan mu’jizat) atau sisi keindahan dalam kitab ini.

Yang dituntut di dalam membaca Al Qur’an adalah bertemunya antara keindahan suara dan tajwidnya sampai keindahan bayan dan susunannya, oleh karena itu Allah SWT berfirman:

“Dan bacalah Al Qur’an itu dengan perlahan-lahan.” (Al Muzzammil:4)

Rasulullah SAW bersabda

“Bukanlah termasuk ummatku orang yang tidak melagukan Al Qur’an.” (HR. Bukhari)

Tetapi dengan lagu yang khusyu’ bukan main-main atau merubah.

“Hiasilah Al Qur’an itu dengan suaramu.” (HR. Muslim)

Dalam riwayat lainnya disebutkan

“Sesungguhnya suara yang baik itu menambah Al Qur’an menjadi baik.” (HR. Ahmad, Abu Dawud dan An-Nasa’i)

Rasulullah SAW juga bersabda kepada Abu Musa Al Asy’ari RA, “Seandainya kamu melihatku, aku mendengarkan suaramu tadi malam, sungguh kamu telah diberi seruling dari seruling keluarga Dawud.” Abu Musa berkata, “Seandainya aku mengetahui hal itu, maka aku akan membacakan untukmu dengan bacaan yang lebih baik.” (HR. Muslim)

Rasulullah SAW juga bersabda:

“Apa yang diizinkan Allah pada sesuatu, apa yang dizinkan Allah kepada Nabinya (adalah) untuk membaguskan dalam melagukan Al Qur’an yang dia baca dengan keras.” (HR. Ahmad, Bukhari dan Muslim)

Saya pernah mendengar syaikh kita Dr. Muhammad Abdullah Darraz rahimahullah pernah menceritakan kepada kami tentang sikapnya dalam Majlis Al A’la penerangan siaran, dan beliau termasuk staf anggota, mengatakan “Sesungguhnya mereka itu menghendaki untuk menjadikan waktu membaca Al Qur’an pada pembukaan dan penutupan acara serta dalam acara-acara yang lainnya karena dengan perhitungan memberikan andil di bidang agama saja,” maka Syaikh mengatakan, “Sesungguhnya mendengar Al Qur’an itu bukan hanya pertimbangan agama saja, akan tetapi juga bernilai seni dan keindahan dari isi kandungan Al Qur’an dan suaranya yang indah.”

Ini benar, karena dalam Al Qur’an terkandung unsur agama, ilmu, sastra dan seni secara bersamaan. Dia mampu memberikan siraman ruhani, memberikan kepuasan akal, membangunkan perasaan, memberikan kenikmatan pada perasaan dan memperlancar lisan


Aksi

Information

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




%d blogger menyukai ini: